full screen background image

Illiza Berpantun di Hari Jadi Kota Banda Aceh ke 811, Apa Isinya?

Share Button
HUT Banda Aceh ke 811

Walikota Banda Aceh, Hj Illiza Sa’aduddin Djamal SE menyampaikan sambutannya dengan diselingi sejumlah bait pantun Aceh/Foto | Ist

Banda Aceh-Dalam rangka peringatan hari jadi Kota Banda Aceh ke 811, Dewan Perwakilan Rakyat Kota (DPRK) Banda Aceh Jumat, 22 April 2016 menggelar sidang paripurna istimewa di gedung DPRK setempat. Dalam kesempatan tersebut Walikota Banda Aceh, Hj Illiza Sa’aduddin Djamal SE menyampaikan sambutannya yang diselingi sejumlah bait pantun Aceh. Illiza membacakan pantun di awal dan akhir sambutannya. Berikut petikan pantun yang dibacakan Illiza di awal sambutannya.

Mulai peuet Juli 2012
visi kajeulah keuh kota banda
model kota madani visi teusurah
teu urai ceudah lam 7 misinya

Pelaksanaan Syariat Islam secara kaffah
kalheuh teusurah di misi pertama
misi keudua teuma lon peugah tata
kelola pemerintah yang leubeh utama

Misi yang keu lhee pih teuntee ka jeulah
ekonomi kerakyatan lah tabangun bersama.
Misi keu peuet masyarakat yang ceudah
yang berintelektualitas sehat dan sejahtera

Pariwisata Islami misi keulimong
Peningkatan partisipasi ureung inong pih hana cupa
peran generasi muda misi ketujoh
Seubagoe kekuatan tangguh lam pembangunan kota.

Pesan yang disampaikan dalam pantun tersebut tidak lain adalah uraian tentang visi dan misi Pemerintah Kota Banda Aceh 2012-2017. Dimana sejak tanggal 4 Juli 2012 Pemerintah kota Banda Aceh telah menetapkan satu titik tuju yakni menjadikan Banda Aceh Sebagai Model Kota Madani. Semangat madaniah ini selanjutnya diterjemahkan dalam tujuh misi strategis yakni meningkatkan kualitas pengamalan agama menuju pelaksanaan Syariat Islam secara kaffah, memperkuat tata kelola pemerintah yang baik, memperkuat ekonomi kerakyatan, menumbuhkan masyarakat yang berintelektualitas sehat dan sejahtera, melanjutkan pembangunan infrastruktur pariwisata yang Islami, meningkatkan partisipasi perempuan dalam ranah publik dan perlindungan anak serta meningkatkan peran generasi muda sebagai kekuatan pembangunan kota.
Diakhir sambutannya Illiza menyampaikan pesan tentang pilkada damai

Rame yang peugah Thon nyoe thon politik
Saling geulitik mulai deuh nyata
Geutanyoe aceh ureung teudidik
Tuha ngen putik toe ngen agama
(Banyak yang bilang tahun ini tahun politik
saling gelitik mulai kentara
orang kita Aceh orang berpendidikan
tua dan muda faham agama)

Bek na bak tanyoe fitnah meufitnah
Leubeh jroh tapeugah program keurija
Islam geularang tanyoe meufitnah
Peu peue yang kureung pah peu ingat syedara.
(Jangan ada di (kota) kita saling fitnah
lebih baiknya menyampaikan program kerja
Islam melarang kita melakukan fitnah
jika ada yang salah ingatkan lah sesama saudara)

Meunyo geutanyoe saling peu ingat
Nanggroe seulamat rakyat sijahtra
Bek na lam naggroe buet buet meu upat
Allah bi laknat keuh tanyoe dumna
(Jika kita saling mengingatkan
negara aman rakyat sejahtera
jangan ada upat mengupat
Allah akan melaknat kita semua)

Meumada oh noe panton lon surah
Pat pat na salah meu ‘ah lon pinta
Seulamat uroe jeut kota ke 811
Semoga Allah geubi karunia.
(Cukup sekian pantun saya baca
mohon maaf jika ada yang salah
selamat hari jadi Kota ke 811
semoga Allah memberikan karuniaNya)

Hingga berita ini diturunkan belum diketahui secara pasti siapa yang menuliskan pantun untuk Illiza ini.

Reporter | Muzai Punteuet

Facebook Comments


Situs Berita Online Terpercaya | PENAPOST.COM