oleh

Bank Aceh Diminta Tingkatkan Penyaluran Kredit ke Sektor Produktif

Banda Aceh-Manajemen Bank Aceh Syariah diminta untuk dapat memperhatikan dan meningkatkan penyaluran pembiayaan sektor produktif, yang hanya sebesar 10 persen dari total pembiayaan yang tersalurkan sebesar Rp12,85 triliun, per 31 Desember 2017.

Hal itu disampaikan Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah, saat pelantikan dan pengangkatan Haizir Sulaiman sebagai Direktur Utama PT Bank Aceh Syariah, di Meuligoe Gubernur Aceh, Senin, 8 Oktober 2018 pagi.

“Total pembiayaan Bank Aceh Syariah per 31 Desember 2017 adalah sebesar Rp12,85 triliun. Dari angka tersebut, sebanyak Rp11.5 triliun atau sebesar 90 persen di antaranya disalurkan ke sektor konsumtif, sedangkan untuk sektor produktif adalah sisanya atau sebesar 10 persen saja. Saya yakin, peluang untuk memperbaiki angka-angka tersebut terbuka lebar dengan pelantikan hari ini,” ujar Nova.

“Hal ini harus menjadi catatan dan motivasi untuk bekerja lebih giat, kita harus sadar Bank Aceh Syariah adalah agent of development yang menjadi kebanggaan seluruh rakyat Aceh. Dan, Rakyat Aceh menaruh harapan besar di lembaga keuangan ini,” katanya lagi.

Meski sepakat dengan dengan prinsip kehati-hatian atau prudencial banking, namun Plt Gubernur berpesan agar pengelolaan Bank Aceh Syariah sebagai bank pendorong pertumbuhan ekonomi Aceh, untuk terus berusaha meningkatkan pembiayaan atau penyaluran kredit ke sektor usaha produktif.

Nova juga meminta agar kinerja kepatuhan dan kinerja IT Bank Aceh Syariah ditingkatkan dan dioptimalkan, agar proses pelaksanaan strategi bisnis berjalan dengan baik. “Penerapan IT adalah sebuah keniscayaan. Modernisasi bank saat ini adalah sejauh mana kita dapat memanfaatkan IT secara optimal. Mudah-mudahan IT menjadi catatan paling krusial dalam perbaikan Bank Aceh,” pinta Nova.

Selain itu ia juga menyampaikan manajemen Bank Aceh Syariah agar dilakukan restrukturisasi dan penguatan, terutama pada direktorat bisnis, direktorat kepatuhan dan direktorat IT, agar pengembangan Bank Aceh Syariah kedepan dapat dipacu dengan akselerasi yang tinggi.

Plt Gubernur menekankan perlu penguatan dan restrukturisasi susunan Dewan Komisaris yang memiliki visi dan misi yang sama, baik dalam mengelola maupun dalam mengawasi bisnis perbangkan.

Menurutnya, untuk mempersiapkan diri dalam menghadapi diberlakukannya Masyarakat Ekonomi Asean atau MEA di tahun 2020 yang juga akan berdampak pada sektor perbankan, maka manajemen Bank Aceh Syariah harus sejak dini mempersiapkan penyesuaian-penyesuaian saat berlakunya MEA.

“Kita akan menghadapi MEA di tahun 2020, oleh karena itu kita harus mempersiapkan diri yaitu dengan optimalisasi IT, produk perbankan yang menjanjikan sesuai dengan suasana MEA, tenaga yang profesional handal serta mempersiapkan seluruh elemen pendukung agar mampu bersaing di tengah-tengah MEA yang profesional,” tegasnya.[]

(Editor | Redaksi)

Komentar

News Feed