oleh

Mahasiswa Desak Gubernur Hentikan Segala Aktivitas PT Delima Makmur

Banda Aceh-Sejumlah mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Pemuda Peduli Aceh Singkil, Kamis, 12 April 2018, menemui Gubernur Aceh, Irwandi Yusuf, di ruang kerja Gubernur.

Kedatangan mahasiswa ini untuk menyampaikan persoalan terkait konflik lahan antara masyarakat dengan PT. Delima Makmur yang beroperasi di Kabupaten Singkil.

Di hadapan Gubernur, para mahasiswa yang dipimpin Zazang Nurdiansyah menjelaskan bahwa PT Delima Makmur adalah perusahaan yang melakukan aktivitas perkebunan di Aceh Singkil. Perusahaan tersebut dituding telah menggarap tanah negara seluas 2,581 Hektar tanpa memiliki sertifikat Hak Guna Usaha selama 20 tahun.

Mahasiswa meminta Gubernur Aceh menghentikan segala aktivitas perusahaan tersebut.Mahasiswa juga meminta Gubernur Irwandi membantu mengembalikan area seluas 600 Hektar yang dikuasai perusahaan tersebut kepada masyarakat.

“Perjelas terhadap pelepasan area 600 Hektar yang dikeluarkan pada tanggal 18 Januari 2012 dan Sekda Kabupaten Singkil harus bertanggung jawab terhadap pelepasan area ini dan kembalikan kepada masyarakat sesuai dengan surat pernyataan Dirut PT Delima Makmur,” ujar Zazang.

Menanggapi hal itu, Gubernur Irwandi mengatakan akan segera menyelesaikan persoalan tersebut dengan menurunkan tim ke Kabupaten Aceh Singkil. Nantinya tim ini ditugaskan memeriksa detail dan sesegera mungkin menyelesaikan persoalan tersebut sesuai mekanisme yang berlaku.

“Bentuk tim kecil untuk tuntaskan masalah ini,” ujar Gubernur yang didampingi Asisten Bidang Pemerintahan dan Keistimewaan Iskandar A. Gani dan Kepala Biro Humas dan Protokoler, Mulyadi Nurdin.[]

Sumber | Biro Humas dan Protokoler Setda Aceh

Komentar

News Feed