full screen background image

Proyek Bangunan Permanen di Aceh Tunggu Perpres

Share Button
pelajar-mengungsi

Sejumlah pelajar Madrasah Ibtidaiyah Negeri (MIN) mengikuti proses belajar mengajar di tenda darurat pasca sekolah mereka roboh akibat gempa 6,5 SR di Desa Paru Keude, Kecamatan Bandar Baro, Pidie Jaya, Aceh, Jumat (16/12). FOTO | ANT/REPUBLIKA.CO.ID

[clickToTweet tweet=”Proyek Bangunan Permanen di Aceh Tunggu Perpres” quote=”Proyek Bangunan Permanen di Aceh Tunggu Perpres”][social_warfare buttons=”Facebook, Twitter”]

Jakarta-Gempa yang mengguncang Aceh 7 Desember 2016 lalu membuat banyak sekolah rusak berat. Ada puluhan sekolah dan ratusan kelas yang tidak dapat digunakan. Padahal, siswa harus kembali melakukan pendidikan di sekolah pada akhir Desember dan awal Januari.

Berkaca dari kenyataan itu, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemenpupera) segera melakukan pembangunan sekolah sementara. Proyek pembuatan bangunan permanen di Aceh pun masih menunggu Perpres. Sebenarnya telah disediakan tenda-tenda untuk tempat belajar. Namun diakui Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kemenpupera Danis H. Sumadilaga mengatakan tidak mungkin untuk belajar di tenda-tenda tersebut.

“Mungkin paling kuat satu bulan,” ujar dia dalam diskusi media di Gedung Kemenpupera, Jumat (3/2).

Sekolah sederhana pun dibangun dengan menggunakan sistem modular yang mudah dan cepat dibangun namun tetap aman dan nyaman dalam penggunaannya. Ada 29 titik lokasi dengan jumlah 150 unit ruang yang dibuatkan bangunan sementara. Sebagian besar bangunan sementara telah selesai dan digunakan untuk kegiatan belajar mengajar.

“Tinggal sedikit lagi 20 persen lagi,” katanya saat ditanya progres keseluruhan proyek bangunan sementara termasuk rumah sakit sementara.

Dana yang digunakan untuk proyek bangunan sementara tersebut sebesar Rp 26 miliar yang berasal dari dana siap pakai Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). Ke depannya, akan segera dilakukan proyek bangunan permanen melingkupi sekolah, madrasah, rumah sakit, masjid dan pasar dengan anggaran Rp 166 miliar.

“Ini belum ada sumber dananya,” ujar dia.

Danis menambahkan, saat ini pihaknya dan beberapa kementerian terkait tengah dalam tahap pembahasan aturan dalam bentuk Peraturan Presisden (Perpres) dan juga pengangarannya. Ditargetkan, pembangunan sekolah permanen atau fasilitas pendidikan lainnya dapat selesai sebagian besar pada Desember 2017.

Sedangkan untuk bangunan lain seperti Masjid dan Meunasah (mushola dengan ukuran lebih besar dari umumnya tapi tidak lebih besar dari masjid) diharapkan sebelum lebaran tahun depan sudah dapat digunakan untuk tarawih dan kegiatan lainnya.

“Secara keseluruhan mungkin tidak lebih dari akhir tahun 2018,” lanjut dia.

SUMBER | REPUBLIKA.CO.ID 

Facebook Comments


Situs Berita Online Terpercaya | PENAPOST.COM


Copy Protected by Tech Tips's CopyProtect Wordpress Blogs.