oleh

Cegah Demam Berdarah dengan Cara Ini

Jakarta-Meski telah melakukan berbagai upaya pemberantasan nyamuk demam berdarah, namun ternyata hingga saat ini masih saja ditemukan kasus demam berdarah. Memang, iklim hangat yang dimiliki oleh Indonesia menjadi habitat yang pas untuk nyamuk, termasuk nyamuk Aedes Aegypti.

Ferry, T. P. Purba, spesialis Internal Medicine di RS Siloam MRCCC Semanggi, mengatakan pencegahan dari luar saja tidak cukup. “Kita juga perlu melakukan pencegahan dari dalam (tubuh), pencegahan sekunder,” kata Ferry saat di sela Seminar Patogenesis dan Gejala Klinis Demam Berdarah di RS Siloam MRCCC Semanggi, Sabtu, 17 Oktober 2015.

Ia mengatakan tidak semua orang memiliki kesadaran penuh akan pentingnya menjaga kebersihan lingkungan agar tidak terjangkit penyakit, termasuk penyakit demam berdarah.

Memiliki waktu istilahat yang cukup, tidak memaksakan untuk kerja saat lelah, serta mengkonsumsi banyak buah dan sayuran yang mengandung antioksidan, juga bisa membantu mencegah terjangkit demam berdarah.

Ferry juga menyebutkan agar sebaiknya seseorang menghindari pekerjaan atau sesuatu yang bisa membuatnya stres. “Stres itu dapat menurunkan kekebalan tubuh kita. Akibatnya, jika secara tak sadar Anda digigit nyamuk (Aedes Aegypti), maka akan kena demam berdarah,” ujarnya.

Namun, menurut Ferry, tidak semua orang yang digigit nyamuk tersebut bisa langsung terkena virus demam berdarah. “Ada stadium-stadium tertentu yang menentukan,” lanjut dia.

Selain melakukan pencegahan dari dalam, kata Ferry, pencegahan dari luar pun masih efektif dilakukan diantaranya melakukan langkah 3M, yaitu menguras tempat penyimpanan air, menutup tempat penampungan air, dan menutup barang bekas yang dapat menampung air.

Ia menambahkan melakukan penyemprotan dan menaburkan bubuk abate juga masih perlu dilakukan. “Penyemprotan dilakukan untuk memotong siklus nyamuk dewasa dan bubuk abate utuk memotong siklus jentik-jentik,” ujar Ferry.

SUMBER | TEMPO.CO

Komentar

News Feed