oleh

KPK Siap Hadapi Kasasi Bila Irwandi Yusuf Tak Terima Hukuman Diperberat

Banda Aceh-Hukuman penjara bagi Irwandi Yusuf diperberat di tingkat banding. KPK pun siap saja bila nantinya Gubernur Aceh nonaktif itu tidak menerimanya dan mengajukan kasasi.

“Kalau beliau belum puas ya hukum memberikan fasilitas untuk itu, baik melakukan banding atau kasasi,” ucap Ketua KPK Agus Rahardjo di Banda Aceh, Senin (26/8/2019).

Irwandi sebelumnya divonis 7 tahun penjara karena terbukti menerima suap dan gratifikasi. Setelahnya dia mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi (PT) DKI Jakarta, tetapi hukumannya malah diperberat.

“Di pengadilan kan sudah ada alat-alat bukti yang disampaikan. Pengadilan sudah memutuskan,” kata Agus.

Terlepas dari itu Agus menyebutkan setiap perkara di KPK selalu ada pengembangannya. Namun khusus untuk yang berkaitan dengan Irwandi, Agus mengaku belum mendapatkan laporan terkini dari penyidik.

“Kita harus lihat laporan dulu,” ucap Agus di sela kegiatannya di Banda Aceh sebagai pembicara diskusi publik yang digelar Sekolah Anti-Korupsi (Saka).

Dihubungi terpisah pengacara Irwandi, Haposan Batubara, mengatakan bila opsi kasasi sedang dibicarakan. Namun Haposan belum dapat memastikannya. “Sedang dipertimbangkan,” ucapnya.

Sebelumnya dikutip dari situs resmi Mahkamah Agung (MA) pada Rabu, 14 Agustus lalu, PT DKI Jakarta memperberat hukuman Irwandi dari 7 tahun penjara menjadi 8 tahun penjara. Selain itu, majelis tinggi mencabut hak politik Irwandi selama 5 tahun.

Duduk sebagai hakim ketua Ester Siregar dengan anggota Anthon R. Saragih dan Jeldi Ramadhan. Ketiganya menyatakan Irwandi telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi menerima suap bersama-sama – secara berlanjut dan korupsi menerima gratifikasi beberapa kali sebagaimana didakwakan Penuntut Umum dalam Dakwaan Kesatu Pertama dan Dakwaan Kedua. []

(Sumber | DETIK.COM)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed