oleh

Pemko Mulai Denda Warga yang Membuang Sampah Sembarangan

Banda Aceh-Pemerintah Kota Banda Aceh melalui Dinas Lingkungan Hidup, Kebersihan dan Keindahan (DLHK3) Kota Banda Aceh terhitung 1 Januari 2019 mulai memberlakukan sanksi denda kepada warga yang membuang sampah sembarangan.

Hal ini sebagai pelaksanaan dari Qanun Kota Banda Aceh Nomor 1 Tahun 2017 tentang pengelolaan sampah. Selain itu, tindakan tersebut dilakukan sebagai langkah menuju Banda Aceh Bebas Sampah 2025.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Kebersihan dan Keindahan (DLHK3) Kota Banda Aceh T Samsuar Jum’at, 1 Februari 2019, dalam keterangan Pers yang diterima media ini mengatakan, pihaknya bersama dengan petugas dari Satgas Sampah DLHK3 dibantu petugas polisi dan Satpol PP Kota Banda Aceh mulai melakukan pengintaian pada sejumlah kawasan seperti Peunayong, Mesjid Raya Baiturrahman, dan Pasar Aceh.

“Dari hasil pengintaian tersebut petugas mendapati delapan warga yang membuang sampah sembarangan,” ujar Samsuar.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Kebersihan dan Keindahan (DLHK3) Kota Banda Aceh T Samsuar.

Ia mengatakan, DLHK3 sebelum menerapkan sanksi tersebut sudah terlebih dulu melakukan sosialisasi kepada masyarakat. “Sejak Agustus hingga Desember 2018 lalu kita sudah melakukan sosialisasi terkait qanun tindakan pidana tersebut, kita ingin menuju Banda Aceh bebas sampah 2025, berbagai upaya kita lakukan, maka mulai 1 Januari 2019, diberlakukan denda bagi pihak yang membuang sampah dan membakar sampah sembarangan,” katanya.

Masih kata dia, pemberlakukan denda ini sesuai dengan ketentuan Qanun Kota Banda Aceh Nomor 1 Tahun 2017 tentang pengelolaan sampah pasal 37 bahwa setiap pihak yang membuang sampah dan membakar sampah sembarangan akan dikenakan hukuman kurungan paling lama satu bulan atau membayar denda 10 juta rupiah.

“Bagi pihak yang membakar sampah sembarangan akan dikenakan hukuman kurungan paling lama tiga bulan atau denda 50 juta rupiah,” ungkapnya.

DLHK3 berharap realisasi penegakkan hukum ini dapat menjadi pembelajaran bagi seluruh masyarakat agar tertib dan tidak lagi membuang sampah serta membakar sampah sembarangan. Sehingga dapat mengurangi dampak pencemaran terhadap kesehatan masyarakat dan lingkungan. []

(Editor | Redaksi)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed